makalah Pendidikan matematika StrategiPembelajaran Matematika


Strategi Pembelajaran Matematika di SD - Document Transcript
  1. Modul Matematika SD Program BERMUTU STRATEGI PEMBELAJARAN MATEMATIKA SEKOLAH DASAR Penulis: Supinah Agus D.W. Penilai: Moch. Ichsan Amir Daud Editor: Yudom Rudianto Lay out: Anna Tri Lestari Departemen Pendidikan Nasional Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) Matematika 2009 i
  2. KATA PENGANTAR Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas bimbingan-Nya akhirnya PPPPTK Matematika dapat mewujudkan modul program BERMUTU untuk mata pelajaran matematika SD sebanyak sembilan judul dan SMP sebanyak sebelas judul. Modul ini akan dimanfaatkan oleh para guru dalam kegiatan di KKG dan MGMP. Kami mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada semua pihak yang telah membantu terwujudnya modul-modul tersebut. Penyusunan modul melibatkan beberapa unsur yaitu PPPPTK Matematika, LPMP, LPTK, Guru SD dan Guru Matematika SMP. Proses penyusunan modul diawali dengan workshop yang menghasilkan kesepakatan tentang judul, penulis, penekanan isi (tema) modul, sistematika penulisan, garis besar isi atau muatan tiap bab, dan garis besar isi saran cara pemanfaatan tiap judul modul di KKG dan MGMP. Workshop dilanjutkan dengan rapat kerja teknis penulisan dan penilaian draft modul yang kemudian diakhiri rapat kerja teknis finalisasi modul dengan fokus editing dan layouting modul. Semoga duapuluh judul modul tersebut dapat bermanfaat optimal dalam memfasilitasi kegiatan para guru SD dan SMP di KKG dan MGMP, khususnya KKG dan MGMP yang mengikuti program BERMUTU sehingga dapat meningkatkan kinerja para guru dan kualitas pengelolaan pembelajaran matematika di SD dan SMP. Tidak ada gading yang tak retak. Saran dan kritik yang membangun terkait modul dapat disampaikan ke PPPPTK Matematika dengan alamat email p4tkmatematika@yahoo.com atau alamat surat: PPPPTK Matematika, ii
  3. Jalan Kaliurang Km 6 Condongcatur, Depok, Sleman, D.I. Yogyakarta atau Kotak Pos 31 Yk-Bs 55281 atau telepon (0274) 881717, 885725 atau nomor faksimili: (0274) 885752. Sleman, Oktober 2009 a.n. Kepala PPPPTK Matematika Kepala Bidang Program dan Informasi Winarno, M.Sc. NIP 195404081978101001 iii
  4. DAFTAR ISI Halaman Judul......................................................................................................... i Kata Pengantar......................................................................................................... ii Daftar Isi.................................................................................................................. iv Bab I Pendahuluan............................................................................................ 1 A. Latar Belakang.................................................................................. 1 B. Tujuan............................................................................................... 3 C. Sasaran.............................................................................................. 4 D. Ruang Lingkup Penulisan................................................................. 4 E. Cara Pemanfaatan Modul................................................................. 4 Bab II Mengembangkan Strategi Pembelajaran Kaitannya dengan Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran........................................................ 7 A. Kegiatan Belajar 1............................................................................. 7 1. Tujuan Kegiatan Belajar............................................................. 7 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 1.............................................. 7 Latihan II-1....................................................................................... 29 B. Kegiatan Belajar 2............................................................................ 29 1. Tujuan Kegiatan Belajar 1......................................................... 29 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 1.............................................. 29 Latihan II-2....................................................................................... 37 Bab III Pembelajaran Matematika dengan Pendekatan Kontekstual.......... 38 A. Kegiatan Belajar 1............................................................................ 38 1. Tujuan Kegiatan Belajar 1......................................................... 39 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 1............................................. 39 Latihan III-1..................................................................................... 42 Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar iv
  5. Modul Matematika SD Program BERMUTU B. Kegiatan Belajar 2............................................................................. 44 1. Tujuan Kegiatan Belajar 2......................................................... 44 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 2.............................................. 45 Latihan III-2..................................................................................... 48 C. Kegiatan Belajar 3............................................................................. 48 1. Tujuan Kegiatan Belajar 3......................................................... 48 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 3............................................. 48 Latihan III-3..................................................................................... 67 Bab IV Pendekatan Pembelajaran Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI).................................................................................................... 68 A. Kegiatan Belajar 1............................................................................ 68 1. Tujuan Kegiatan Belajar 1......................................................... 69 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 1.............................................. 69 Latihan IV-1 .................................................................................... 81 B. Kegiatan Belajar 2............................................................................ 84 1. Tujuan Kegiatan Belajar 2......................................................... 84 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 2.............................................. 84 Latihan IV-2..................................................................................... 98 Bab V Penutup..................................................................................................... 99 A. Rangkuman ...................................................................................... 99 B. Tes.................................................................................................... 101 Daftar Pustaka...................................................................................................... 102 Lampiran-lampiran.............................................................................................. 105 A. Jawaban Soal Latihan II-1............................................................................. 105 B. Jawaban Soal Latihan II-2............................................................................. 108 C. Jawaban Soal Latihan III-1............................................................................ 110 D. Jawaban Soal Latihan III-2............................................................................ 111 Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar v
  6. Modul Matematika SD Program BERMUTU E. Jawaban Soal Latihan III-3............................................................................ 112 F. Jawaban Soal Latihan IV-1............................................................................... 117 G. Jawaban Soal Latihan IV-2............................................................................... 117 Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar vi

  1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Lampiran Permendiknas RI No. 22 (2006, 416) menyebutkan bahwa, dalam setiap kesempatan pembelajaran matematika hendaknya dimulai dengan pengenalan masalah yang sesuai dengan situasi (contextual problem). Dengan mengajukan masalah kontekstual, siswa secara bertahap dibimbing untuk menguasai konsep matematika. Untuk meningkatkan keefektifan pembelajaran, sekolah diharapkan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi seperti komputer, alat peraga, atau media lainnya. Sementara itu, dalam Permendiknas RI No. 41 (2007: 6) disebutkan bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis siswa. Hal ini menunjukkan bahwa dalam pembelajaran matematika hendaknya dimulai dengan pengenalan masalah yang sesuai dengan situasi mengajar dan sekaligus melibatkan peran aktif siswa dalam proses pembelajarannya. Salah satu upaya yang dilakukan pemerintah dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan nasional dan menghasilkan lulusan yang memiliki keunggulan kompetitif dan komparatif sesuai standar nasional, Depdiknas melakukan pergeseran paradigma dalam proses pembelajaran, yaitu dari teacher active teaching menjadi student active learning. Maksudnya adalah perubahan orientasi pembelajaran yang berpusat pada guru (teacher centered) menjadi pembelajaran yang berpusat pada siswa (student centered). Dalam pembelajaran yang berpusat pada siswa, guru diharapkan dapat berperan sebagai fasilitator yang akan Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 1
  2. Modul Matematika SD Program BERMUTU memfasilitasi siswa dalam belajar, dan siswa sendirilah yang harus aktif belajar dari berbagai sumber belajar. Dari uraian di atas, menunjukkan bahwa transfer matematika sebagai salah satu mata pelajaran dalam kurikulum kepada siswa hendaknya melalui proses belajar mengajar yang terencana dan berpola. Keberhasilan dalam proses pembelajarannya menjadi tanggung jawab bersama antara guru dan siswa. Guru dalam merencanakan suatu proses pembelajaran sekurang-kurangnya faktor yang umumnya harus dipikirkan secara simultan oleh guru antara lain adalah: tujuan yang akan dicapai, materi pembelajaran, siswa, media pengajaran, metode pembelajaran, dan waktu belajar. Tanpa mengabaikan faktor yang lain, faktor- faktor tersebut secara bersama-sama menentukan hasil dari proses pembelajaran yang terjadi. Kualitas dan produktivitas pembelajaran ini akan tampak pada seberapa jauh siswa mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Sementara itu untuk membuat siswa mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan tersebut terkait erat dengan efektivitas strategi pembelajaran yang disusun oleh guru. Hal ini menunjukkan bahwa untuk mencapai kualitas dan produktivitas pembelajaran yang tinggi penyampaian materi pelajaran harus dikelola dan diorganisir melalui strategi pembelajaran yang tepat dan penyampaian yang tepat pula kepada siswa. Untuk itu salah satu tugas guru adalah bagaimana menyelenggarakan pembelajaran efektif. Dikemukakan Suparman (1997:156), bahwa kemampuan mengatur urutan kegiatan pembelajaran, pemilihan metode dan media tertentu serta pembagian waktu dalam kegiatan pembelajaran bagi seorang guru akan menjadi modal utama dalam merencanakan kegiatan pembelajaran secara sistematik. Karena apa yang diajarkan guru, bukan saja relevan dengan tujuan pembelajaran mata pelajaran yang bersangkutan, melainkan juga harus dikuasai dengan baik oleh siswa yang diajarnya serta kegiatan pembelajarannya harus menarik dan bervariasi. Namun demikian, kenyataan di lapangan guru masih mengalami kesulitan bagaimana menyelenggarakan pembelajaran yang efektif. Seperti dikemukakan Zamroni (dalam Sutarto Hadi, 2000: 1), orientasi pendidikan di Indonesia pada Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 2
  3. Modul Matematika SD Program BERMUTU umumnya mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: (1) cenderung memperlakukan siswa berstatus sebagai obyek; (2) guru berfungsi sebagai pemegang otoritas tertinggi keilmuan dan indoktrinator; (3) materi bersifat subject-oriented; dan (4) manajemen bersifat sentralistis. Ciri-ciri tersebut, mengidentifikasikan bahwa belum adanya peran aktif siswa dalam pembelajaran. Guru di sekolah lebih berperan sebagai subyek pembelajaran (pembelajaran berpusat pada guru), sedangkan siswa sebagai obyek, serta pembelajaran tidak mengaitkan dengan kehidupan sehari-hari siswa. Sejalan dengan apa yang telah dikemukakan di atas, maka perlu kiranya bagi guru bagaimana sebaiknya mengatur urutan kegiatan pembelajarannya sehingga relevan dengan tujuan pembelajaran, dan dikuasai dengan baik oleh siswa yang diajarnya, serta kegiatan pembelajarannya kontekstual, menarik, bervariasi, dan melibatkan peran aktif siswa. B. Tujuan Modul ini disusun dengan maksud untuk meningkatkan kompetensi guru matematika Sekolah Dasar (SD) mengembangkan pembelajaran matematika terkait dengan strategi, pendekatan, model, ataupun metode pembelajaran yang mendukung pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan (PAKEM). Setelah Anda mempelajari modul ini, kompetensi yang diharapkan adalah Anda memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Menjelaskan arti dan perbedaan strategi, pendekatan, model, dan metode pembelajaran. 2. Mengatur urutan kegiatan pembelajaran setiap kali mengajarkan suatu bagian dari mata pelajarannya. 3. Menjelaskan landasan filosofi, definisi, dan komponen pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL), serta dapat mengimplementasikannya dalam pembelajaran matematika. 4. Menjelaskan landasan filosofi, definisi, ciri-ciri, pelaksanaan, prinsip-prinsip, karakteristik dan konsepsi, serta bagaimana refleksi dan asesmen dari PMRI. Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 3
  4. Modul Matematika SD Program BERMUTU 5. Menjelaskan tentang pembelajaran berbasis masalah dan dapat mengimplementasikannya dalam pembelajaran matematika di SD. 6. Menjelaskan tentang definisi, macam/tipe dan tahap-tahap pembelajaran kooperatif, serta dapat mengimplementasikannya dalam pembelajaran matematika SD. 7. Mengembangkan sendiri strategi sesuai dengan pendekatan dan model yang sesuai dengan pembelajaran matematika di SD. C. Sasaran Modul ini dimaksudkan untuk dimanfaatkan bagi guru khususnya guru matematika SD yang sedang mengikuti program kegiatan BERMUTU (Better Education Through Reformed Management and Universal Teacher Upgrading) di KKG. D. Ruang Lingkup Penulisan Modul ini membahas hal-hal yang berhubungan dengan bagaimana sebaiknya guru mengatur urutan kegiatan pembelajarannya setiap kali ia mengajarkan suatu kegiatan dari mata pembelajarannya. Modul ini terdiri dari lima bab yaitu: Bab I Pendahuluan yang berisi tentang: Latar Belakang, Tujuan, Sasaran dan Ruang Lingkup Penulisan, Cara Pemanfaatan Modul. Bab II Mengembangkan Strategi Pembelajaran Kaitannya dengan Pendekatan, Model dan Metode Pembelajaran. Bab III berisi tentang Pendekatan Matematika dengan Pendekatan Kontekstual. Bab IV Pendekatan Pembelajaran Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI). Bab V Penutup. E. Cara Pemanfaatan Modul Modul ini sebagai bahan suplemen dan dipelajari secara mandiri oleh guru yang sedang mengikuti program kegiatan BERMUTU di KKG. BAB II, III, dan IV terdiri dari pengantar bab dan kegiatan pembelajaran. Masing-masing kegiatan Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 4
  5. Modul Matematika SD Program BERMUTU pembelajaran berisi tujuan dan uraian materi yang dilanjutkan dengan latihan untuk mengukur ketercapaian tujuan. Latihan tersebut bukan tes, melainkan bagian dari proses belajar Anda. Hasil jawaban latihan tersebut dapat dicocokkan dengan kunci jawaban pada lampiran sebagai bahan refleksi. Anda para pengguna modul disarankan untuk mempelajari uraian materi terlebih dahulu sebelum mengerjakan latihan. Jika Anda mengalami kesulitan, akan melakukan klarifikasi, ataupun memberikan saran dan kritik yang membangun, Anda dapat mengkomunikasikannya kepada penulis dengan alamat email supinah_p4tkmat@yahoo.co.id; telp. (0274) 881717, 885725 pesawat 248; atau 0811266098 atau melalui PPPPTK Matematika melalui surat ke: Kotak Pos 31 YKBS Yogyakarta atau melalui email: p4tkmatematika@yahoo.com; website: www.p4tkmatematika.com atau melalui faks: (0274) 885752. Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 5
  6. BAB II MENGEMBANGKAN STRATEGI PEMBELAJARAN KAITANNYA DENGAN PENDEKATAN, MODEL DAN METODE PEMBELAJARAN Sebagai guru, Anda tentu mempunyai cara sendiri dalam menentukan urutan kegiatan pembelajaran dan Anda juga akan selalu mencari cara untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran tersebut dengan sebaik-baiknya. Setiap cara yang Anda pilih dalam menentukan urutan kegiatan pembelajaran tersebut, tentunya atas dasar keyakinan akan keberhasilan Anda dalam mengajar. Pemilihan itu mungkin Anda dasarkan atas intuisi, kepraktisan, atau mungkin pula atas dasar teori-teori yang telah Anda pelajari. Dalam bab ini Anda akan mempelajari bagaimana sebaiknya seorang guru mengatur kegiatan pembelajarannya setiap kali akan membelajarkan suatu materi ajar kaitannya dengan pendekatan, model atau metode yang dipilih. Untuk membantu Anda menguasai kemampuan tersebut, dalam bab ini disajikan pembahasan yang dikemas dalam dua kegiatan belajar (KB) sebagai berikut ini. a. Kegiatan Belajar 1: Masalah tentang Pengertian Strategi, Pendekatan, Model, Metode, dan Teknik Pembelajaran, serta Komponen dan Dasar Pengembangan Strategi Pembelajaran. b. Kegiatan Belajar 2: Masalah tentang PAKEM. Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 6
  7. Modul Matematika SD Program BERMUTU A. Kegiatan Belajar 1 Masalah tentang Strategi, Pendekatan, Model, Metode, dan Teknik Pembelajaran. Apa Pengertian dan Perbedaan Strategi, Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran? 1. Tujuan Kegiatan Belajar 1 Setelah mempelajari kegiatan belajar 1, diharapkan Anda dapat: a. Menyebutkan istilah dan perbedaan strategi, pendekatan, model, dan metode pembelajaran; b. Menyebutkan komponen-komponen strategi pembelajaran; c. Mengembangkan strategi pembelajaran untuk mata pelajaran matematika SD. 2. Uraian Materi Kegiatan Belajar 1 Pada kegiatan ini, Anda akan dapat menjawab apa pengertian dan perbedaan strategi, pendekatan, model, metode, dan teknik pembelajaran. Gambar ini merupakan gambaran aneka ragam kegiatan pembelajaran yang dilakukan guru. Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 7
  8. Modul Matematika SD Program BERMUTU Sukarman (1997:153) mengemukakan bahwa ada guru memulai pembelajaran dengan memberikan penjelasan tentang materi yang akan diuraikan, ada yang memulai dengan mengulangi penjelasan tentang materi yang lalu, atau ada yang secara aktif memulai dengan mengajukan pertanyaan pada siswa. Kegiatan selanjutnya, guru akan melanjutkan dengan menguraikan materi yang diajarkan, atau membentuk kelompok-kelompok diskusi, atau membagikan lembar kerja, atau dengan demonstrasi dan peragaan. Akhirnya kegiatan pembelajaran ditutup dengan rangkuman materi yang dijelaskan atau dengan pemberian tes, tugas maupun latihan. Tahukah Anda bahwa cara yang digunakan untuk menentukan urutan kegiatan pembelajaran tersebut di atas terkait erat dengan strategi pembelajaran yang dipilih guru? Untuk dapat menjawab pertanyaan apa perbedaan atau pengertian strategi, pendekataan, metode, dan teknik pembelajaran, tentunya Anda perlu memahami arti strategi, pendekatan, model, metode, dan teknik pembelajaran tersebut. a. Apakah Strategi, Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran itu? Kemp (dalam Sanjaya, 2007: 126) menjelaskan bahwa strategi pembelajaran adalah suatu kegiatan pembelajaran yang harus dikerjakan guru dan siswa agar tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif dan efisien. Senada dengan Kemp, Suparman (1997: 157-159) menyimpulkan dari pendapat yang dikemukakan beberapa ahli, bahwa strategi pembelajaran merupakan perpaduan dari urutan kegiatan, cara pengorganisasian materi pelajaran dan siswa, peralatan dan bahan, serta waktu yang digunakan dalam proses pembelajaran untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditentukan. Dengan perkataan lain, strategi pembelajaran adalah cara yang sistematik dalam mengkomunikasikan isi pelajaran kepada siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu. Ini berkenaan dengan bagaimana menyampaikan isi pelajaran. Lebih lanjut dikemukakan, strategi pembelajaran mengandung empat komponen utama, yaitu: urutan kegiatan pembelajaran, metode pembelajaran, Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 8
  9. Modul Matematika SD Program BERMUTU media pembelajaran, dan waktu yang digunakan dalam proses pembelajaran. Dalam bentuk bagan strategi pembelajaran tampak seperti berikut. Urutan Kegiatan Instruksional Metode Media Waktu Deskripsi singkat: Pendahuluan Relevansi: Tujuan: Uraian: Penyajian Contoh: Latihan: Penutup Tes formatif: Umpan balik: Tindak lanjut: Urutan kegiatan pembelajaran pada penyajian, urutan belum tentu UCL (uraian, contoh, dan latihan) mungkin dapat berbentuk CUL atau LUC dan sebagainya. Dijelaskan oleh Suparman (1997:158-182) empat komponen utama dalam strategi pembelajaran, yaitu: urutan kegiatan pembelajaran, metode pembelajaran, media pembelajaran, dan waktu adalah sebagai berikut. 1) Urutan Kegiatan Pembelajaran, terdiri atas komponen berikut. a) Pendahuluan (Kegiatan Awal) Pendahuluan merupakan kegiatan awal dari kegiatan pembelajaran yang sesungguhnya. Fungsi pendahuluan ini akan tercermin dalam ketiga langkah berikut. (1) Deskripsi singkat, yaitu penjelasan singkat (secara global) tentang isi pelajaran yang berhubungan dengan kompetensi yang diharapkan. Dimaksudkan agar pada permulaan kegiatan belajarnya siswa telah mendapat jawaban secara global tentang isi pelajaran yang akan dipelajari. Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 9
  10. Modul Matematika SD Program BERMUTU (2) Relevansi, yaitu kaitan isi pelajaran yang sedang dipelajari dengan pengetahuan yang telah dimiliki siswa atau dengan pekerjaan yang dilakukannya sehari-hari. Siswa akan lebih cepat mempelajari sesuatu yang baru bila sesuatu yang akan dipelajari itu dikaitkan dengan sesuatu yang telah diketahuinya atau dengan sesuatu yang biasa dilakukan sehari-hari. (3) Tujuan, yaitu kemampuan yang akan dicapai siswa pada akhir proses belajarnya. Pengetahuan siswa tentang tujuan pembelajaran tersebut akan meningkatkan motivasinya untuk mempelajarinya, dan mungkin dapat mengorganisasikan kegiatan belajarnya sebaik- baiknya. b) Penyajian (Kegiatan Inti) Penyajian sering ditafsirkan secara awam sebagai pengarahan karena memang merupakan kegiatan inti kegiatan pengajaran. Di dalamnya terkandung tiga komponen pokok berikut. (1) Uraian, adalah penjelasan tentang materi pelajaran atau konsep, prinsip, dan prosedur yang akan dipelajari siswa. (2) Contoh, adalah benda atau kegiatan yang terdapat dalam kehidupan siswa sebagai wujud dari materi pelajaran yang diuraikan. Semakin relevan uraian dan contoh tersebut terhadap kehidupan siswa, semakin jelas bagi siswa. (3) Latihan, adalah kegiatan siswa dalam rangka menerapkan konsep, prinsip, atau prosedur yang sedang dipelajarinya ke dalam praktek yang relevan dengan pekerjaan atau kehidupan sehari–hari. Latihan ini dapat diulang seperlunya sampai siswa dapat menyelesaikannya dengan benar tanpa bantuan dari guru. c) Penutup Penutup adalah subkomponen terakhir dari urutan kegiatan pembelajaran. Terdiri dari dua langkah, yaitu. Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 10
  11. Modul Matematika SD Program BERMUTU (1) Tes formatif dan umpan balik, adalah set pertanyaan untuk dijawab atau seperangkat tugas untuk dilakukan, yang berfungsi untuk mengukur kemajuan belajar siswa setelah menyelesaikan suatu tahap pembelajaran. Tes formatif ini dapat tertulis atau lisan. Umpan balik adalah kegiatan memberitahukan hasil tes tersebut. Umpan balik penting artinya bagi siswa agar proses belajar menjadi efektif, efisien dan menyenangkan. (2) Tindak lanjut, adalah kegiatan yang dilakukan siswa setelah melakukan tes formatif dan mendapatkan umpan balik. Siswa yang telah mencapai hasil baik dalam tes formatif dapat meneruskan ke bagian pelajaran selanjutnya atau mempelajari bahan tambahan untuk memperdalam pengetahuan yang telah dipelajarinya. Siswa yang mendapatkan hasil kurang dalam tes formatif harus mengulang isi pelajaran tersebut dengan menggunakan bahan pembelajaran yang sama atau berbeda. Sementara itu, pada Lampiran Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 41 tahun 2007 tentang standar proses (2007: 6-8) disebutkan bahwa pada kegiatan pembelajaran berisi kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup. Lebih lanjut dijelaskan sebagai berikut. a) Kegiatan Pendahuluan Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditujukan untuk membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian siswa untuk berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran. Pada pelaksanaan pembelajaran, dalam kegiatan pendahuluan guru: (1) menyiapkan siswa secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran; (2) mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari (apersepsi); (3) menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 11
  12. Modul Matematika SD Program BERMUTU dicapai; (4) menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus. b) Kegiatan Inti Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai Kompetensi Dasar (KD). Kegiatan pembelajaran dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis siswa. Kegiatan ini dilakukan secara sistematis dan sistemik melalui proses eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi. (1) Eksplorasi, dalam kegiatan eksplorasi, guru: (a) melibatkan siswa mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/tema materi yang akan dipelajari dengan menerapkan prinsip alam takambang serta belajar dari aneka sumber; (b) menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lain; (c) memfasilitasi terjadinya interaksi antar siswa serta antara siswa dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya; (d) melibatkan siswa secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran; dan (e) memfasilitasi siswa melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan. (2) Elaborasi, dalam kegiatan elaborasi, guru: (a) membiasakan siswa membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna; Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 12
  13. Modul Matematika SD Program BERMUTU (b) memfasilitasi siswa melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain- lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis; (c) memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut; (d) memfasilitasi siswa dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif; (e) memfasilitasi siswa berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar; (f) memfasilitasi siswa membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis, secara individual maupun kelompok; (g) memfasilitasi siswa untuk menyajikan hasil kerja yang bervariasi, baik kerja individual maupun kelompok; (h) memfasilitasi siswa melakukan pameran, turnamen, festival, pada produk yang dihasilkan; (i) memfasilitasi siswa melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri siswa. (3) Konfirmasi, dalam kegiatan konfirmasi, guru: (a) memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan siswa; (b) memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi siswa melalui berbagai sumber; (c) memfasilitasi siswa melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan; (d) memfasilitasi siswa untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar: o berfungsi sebagai narasumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan siswa yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar, o membantu menyelesaikan masalah, Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 13
  14. Modul Matematika SD Program BERMUTU o memberi acuan agar siswa dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi, o memberi informasi untuk bereksplorasi lebih jauh, o memberikan motivasi kepada siswa yang kurang atau belum berpartisipasi aktif. c) Penutup Penutup merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang dapat dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpulan, penilaian dan refleksi, umpan balik, maupun tindakan. Dalam kegiatan penutup guru: (1) bersama-sama dengan siswa dan/atau sendiri membuat rangkuman/ simpulan pelajaran; (2) melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram; (3) memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran; (4) merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remidi, program pengayaan, layanan konseling dan/atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar siswa; (5) menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya. 2) Metode Pembelajaran Metode pembelajaran adalah cara dalam menyajikan (menguraikan, memberi contoh dan memberi latihan) isi pelajaran kepada siswa untuk mencapai tujuan tertentu (Suparman, 1997:166). Guru harus memilih metode yang sesuai untuk setiap kompetensi yang ingin dicapai, karena tidak setiap metode pembelajaran sesuai untuk digunakan dalam mencapai setiap kompetensi atau tujuan pembelajaran tertentu. Lebih lanjut Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 14
  15. Modul Matematika SD Program BERMUTU Suparman (1997: 167-176) menjelaskan, ada beberapa metode yang biasa digunakan guru dalam kegiatan pembelajaran. Berikut ini hanya akan diambil beberapa metode yang dianggap cocok dalam pembelajaran matematika di SD. Namun demikian ada beberapa metode di bawah, seperti deduktif atau ekspositori, discovery, inkuiri, dan induktif yang menurut Roy Killen seperti diuraikan sebelumnya merupakan strategi pembelajaran. a) Metode Ceramah Metode ini berbentuk penjelasan guru kepada siswa dan biasanya diikuti dengan tanya jawab tentang isi pelajaran yang belum jelas. Metode ini mempunyai keterbatasan sebagai berikut: (1) partisipasi siswa rendah; (2) kemajuan siswa sulit dipantau, dan (3) perhatian dan minat siswa tidak dapat dipantau. Pada pelajaran matematika, metode ceramah ini dapat diterapkan pada waktu kegiatan pembelajaran baru dimulai atau pada saat guru menginformasikan materi pembelajaran yang tidak menuntut peran aktif siswa, misal: menginformasikan definisi, teorema, rumus atau prosedur. b) Metode Demonstrasi Metode ini mengambil bentuk sebagai contoh pelaksanaan suatu keterampilan atau proses kegiatan. Metode ini mempersyaratkan adanya suatu keahlian bagi guru untuk mendemonstrasikan penggunaan alat atau melaksanakan kegiatan tertentu seperti kegiatan yang sesungguhnya. Setelah demonstrasi siswa diberi kesempatan melakukan ketrampilan atau proses yang sama di bawah supervisi guru. Pada pelajaran matematika, metode ini digunakan antara lain saat pembuktian teori atau penurunan rumus (misal: volume atau luas bangun ruang), penggunaan alat (misal: penggaris, bujur derajat, jangka, dan lain - lain) dalam menggambar atau melukis bangun, penggunaan alat peraga (misal: klinometer, kurvameter dan lain - lain). Strategi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar 15
  16. Modul Matematika SD Program BERMUTU c) Metode Penampilan Metode ini berbentuk pelaksanaan praktik oleh siswa di bawah supervisi dari dekat oleh guru. Praktik tersebut dilaksanakan atas dasar penjelasan atau demontrasi yang telah diterima atau diamati siswa. Pada pembelajaran matematika, metode ini digunakan pada saat siswa harus menampilkan suatu ketrampilan atau proses yang sama yang telah dilakukan guru, misal: menggambar atau melukis dengan menggunakan alat. d) Metode Diskusi Metode ini merupakan interaksi antara siswa dengan siswa atau siswa dengan guru untuk menganalisis, menggali atau memperdebatkan topik atau permasalahan tertentu. Metode ini dapat dilakukan dalam bentuk klasikal atau kelompok-kelompok kecil. Diskusi kelompok kecil dapat dibedakan menjadi: pasangan, kelompok 3 - 6 orang, kelompok dinamika yaitu mulai dari dua orang, kem

Reactions:

1 comments:

  1. makalah yang kamu tampilkan sangat membantu saya, dan insyaallah saya akan publikasikan kepada teman-teman saya

    ReplyDelete

TUTORIAL BLOG

Buka Semua | Tutup Semua

Followers